Finally, The W-Day (Part 2)

Okey, lanjut ke cerita lain soal persiapan di pernikahan gue 15 Juli lalu. Kali ini mau bahas soal undangan dan souvenir, ah. Kali aja ada yang kepo atau butuh informasi. Okey, lets start. Yok!

  1. The invitation

Gue pernah menulis singkat tentang undangan pernikahan ini di akun Instagram beberapa waktu lalu (@desimandasari.af). Undangan adalah salah satu hal yang gue dan Argo urus sendiri (tanpa melibatkan bantuan Ibu Eka) dan dari jauh-jauh hari memang ingin dibuat unik. Oleh karena itu . . . prosenya justru membuat kami cukup excited! Sebenarnya, sudah sejak entah kapan kami (khususnya gue) browsing undangan unik, misalnya di Pinterest. Mulai dari bentuk balon yang harus ditiup dulu biar informasi isi undangan bisa dibaca sampai bentuk paspor yang unch-unch.

Ada yang berprinsip undangan nggak perlu yang repot atau mahal, bener. Ada juga yang berprinsip selama mau dan mampu hajar aja, itu juga bener. I mean, kalau lo orangnya suka yang unik, pasti tau tips and trick-nya untuk ngakalin supaya apa yang lo mau tetap terwujud, tapi tetep nggak overbudget. But, pada akhirnya kalau budget-nya tetep berlebih dibanding yang nggak unik, kalian udah prepare  gitu lho bageur. Gue dan Argo juga dulu harus muter nyari digital printing, kok, salah satunya sebagai salah satu langkah agar bugdet-nya nggak over-over amat (halah). Selain jumlah tamu kami yang nggak terlalu mbludak tentunya. He he he~

Then, kami menemukan konsep yang diinginkan dan mempercayakan eksekusi desain ilustrasi ke salah satu teman gue yang memang bisa menggambar, namanya Hilda (IG: @ynthld). Lewat diskusi kita tentukan deadline, ukuran, bentuk, hingga harga. Hilda bantu mencarikan jenis kertas yang cocok secara dia pengalaman di bidang penerbitan. Kita sepakat mencetak undangan di kertas matte paper ukuran A3 yang nanti dilipat jadi ukuran A6 (dilipat jadi 9 lipatan). Untuk amplop, gue dan Argo nyari sendiri ukuran costumize di IG tapi lupa nama akunnya. Lalu, pesan stampel bertuliskan “you’re invited” di agen pembuat stampel pinggir jalan, deh, buat amplopnya.

Nyetak undangan kayak gini seperti biasa makin banyak makin mure, sih, walau gue nyetak cuma 200 eks. Tips lainnya, ya, untuk kantor per divisi gue bagi nggak per orang, tapi buat ramai-ramai, misal satu divisi gue kasih 2-3 undangan untuk bareng-bareng. He he he… malah dibilang harusnya satu undangan aja biar lebih hemat bahahaha~ Jangan lupa minta buatin undangan versi softfile buat ngirim ke teman-teman via Whatsapp atau BBM.

Beginilah penampakan undangannya. Suka!

  1. The Souvenir

Apakah gue bisa membeli sesuatu yang bernilai guna dan anti-kebanyakan di pasar souvenir? Tapi, mengingat sekarang informasi bisa diperoleh dengan mudah lewat Internet, browsing dulu kembali menjadi jawaban dibanding harus jauh-jauh datang ke Jatinegara atau semacamnya. Yak, googling “souvenir unik”. Didapatlah mulai dari bijih kopi dengan takaran sekali seduh hingga batangan cokelat. Uwuwuwuw~

Lalu, dari hasil browsing, pilihan gue dan Argo terhenti antara tanaman hidup atau pouch. Dua jenis souvenir ini nyatanya sudah banyak digunakan/dipesan oleh pasangan pengantin dalam acara pernikahan akhir-akhir ini (ngomong opo tho). Sebenarnya, gue sreg banget sama tanaman hidup. Tapi, pertimbangan  Argo adalah tamu akan sulit membawa pulang tanaman tersebut. Bisa, sih, dipesankan dengan packaging yang lebih save, tapi harganya juga lumayan tinggi. Buat kalian yang tertarik, silakan Googling, cocok buat yang suka tema go green. Waktu itu nemu agen di daerah Lembang yang juga punya cabang di daerah Depok. Tanamannya juga beragam. Kemasannya macem-macem lagi.

Akhirnya, kami memutuskan pouch sebagai souvenir pernikahan kami. Kami sempat pendekatan dengan beberapa penyedia jasa pembuatan pouch dan totebag dengan membeli sample mereka. Akhirnya pilihan jatuh (cie) ke Invistation (Instagram: @Invistation) yang menyediakan jasa desain dan memperbolehkan kita memakan desain kita sendiri. Ukuran pouch pun terdiri dari beberapa jenis. Kita bisa pilih. Harga pouch disesuaikan dengan jumlah pesanan. Berikut tampilan pouch yang kami pesan, packaging sudah include kartu ucapan terima kasih, kertas cokelat bertuliskan nama pengantin & tanggal nikah, dan plastik pembungkus.

Saran gue sih, boleh pesan souvenir yang harganya terjangkau, tapi kalau bisa tetap bernilai guna walau mungkin (kasarnya) nggak long last-long last amat. Soalnya, gue pernah datang ke acara nikah dan dapat souvenir suatu alat perawatan tubuh yang akhirnya nggak bisa dipakai (karena tumpul huaaaa~). Pas beli dese juga pasti nggak tau sih barangnya ada yang bagus ada yang gagal, alias nggak ngecek satu per satu. Mending kalau begitu pesan hiasan sekalian, misal gantungan kunci. Hanya saran biar justru nggak kebuang budget-nya.

Akhir tahun ini, beberapa kenalan dan teman (baik dari gue maupun Argo) kebetulan juga sedang bersiap menghadapi pernikahan. Sebagai yang, Alhamdulillah, sudah melewati fase itu, gue doakan semoga semua prosesnya selalu lancar dan dimudahkan dalam hal apapun tentunya. Kuat dan solid, ya, sebagai pasangan, setelah menikah nanti juga. Pesan dan doa buat gue juga yang masih belajar dan beradaptasi dalam chapter baru ini *sambil ngiris bawang dan ngoles Nutella *ngapain bu aji?

Dalam hal persiapan, sih, . . . rasakan aja pokoknya bahahaha! *lempar palu Thor* Salam peace~

DSC_0184.JPG

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s