Social Media Probs Again

i got a message on my Whatsapp number last night. 

Ternyata dari orang yang sama yang pernah menghubungi saya beberapa bulan lalu ketika saya sedang mempersiapkan pernikahan. Orang yang sempat saya bahas di tulisan sebelumnya ehe ehe. Memang saya belum pernah menuliskan soal pembicaraan kami beberapa bulan lalu. Begini,

I’ve ever met her husband on one of chatting online website a very long time ago, accidentally. 

WHAT? HOW COULD YOU?

Saya memang saat itu sudah cukup lama main di situs chatting itu. Awalnya hanya ingin mengobrol dengan orang-orang asing. Tujuan iseng dan melatih bahasa asing. Memang isinya banyak orang Indonesia juga. Tiba-tiba ada seseorang yang menegur saya, orang lokal. Umumnya memang peserta chat di sana bertukar kontak Line, Skype, atau Yahoo Mesengger, dll. Laki-laki ini meminta akun Skype saya. Ketika saya menerima permintaan pertemanan darinya, saya sadar saya mengenali laki-laki ini dari nama dan profile picture-nya. Because, like i said on my last writings, my friend (her wifey) often updating her Facebook status about her problems with him. THAT!

Singkat cerita, saya menjelaskan siapa saya. Kemudian ingin melaporkan “pertemuan” tidak sengaja kami di Skype kepada istrinya. Reaksinya? Ia meminta saya jangan melapor. Saya tahu, nih, kira-kira kenapa. Karena sejak lama saya mengamati status-status teman saya itu soal kelakuan sang suami. Then, i forgot this meeting, i even have uninstalled my Skype.

Tibalah bulan di mana teman saya mengirimkan pesan dan menanyakan soal perilaku suaminya ini. Saya memang pernah curhat tentang masalah ini kepada salah seorang sahabat yang kebetulan mengenal si istri. Suatu hari, ternyata sahabat saya ini menceritakan hal ini kepada sang istri dari laki-laki yang meng-add Skype saya itu (halah). Akhirnya, sih, saya menjelaskan kejadian sebenarnya. Ternyata, mereka kembali sedang bertengkar. Imbasnya itu yang merugikan saya.

IYALAH GIMANA NGGAK. SI ISTRI UPDATE STATUS FACEBOOK-NYA BAWA-BAWA NAMA SAYA. APA COBA WOY.

Meski akhirnya saya minta dia menghapus status tersebut. But, i’m not forget.

Nah, semalam dia menanyakan hal yang sama di Whatsapp. Gusti Nu Agung. Oke, saya coba berempati. Katanya, dia sempat bertemu satu orang lagi perempuan yang pernah di-chat sama si suami (entah di mana). Kemudian, si perempuan ini bilang kalau suami teman saya pernah curhat kalau dia sempat bertemu teman kuliah di istri di situs chat dan sempat ngajak jalan. Yha! Tentu saja si teman saya ini langsung mengarahkan tuduhan ke …

*duduk manis sambil mengacungkan telunjuk*

mabok

Teman saya bilang dia sudah bingung harus percaya kepada siapa. Then i answered, dengan huruf kapital semua, nggak, deng, bohong. Saya bilang saya nggak pernah jalan sama suaminya, juga nggak seberani itu jalan sama suami orang apalagi punya temen sendiri. Menahan sabar, saya coba basa-basi bertanya apakah kelakuan suaminya “kambuh”? Nggak dijawab juga, sih.

Apakah dia akan se-insecure ini selamanya? That question disturb me. Nggak enak juga jadi orang tuduhan terus. Chat cuma sekali, singkat. Bahkan saya nggak main Skype lagi. Dan kalau boleh berkata jahat, kalaupun ada rencana jalan sama “punya” orang, ya, nggak sama suami dia juga. I have some term and conditions list.

Mbaknya rajin juga, ya, bisa nemuin siapa aja yang pernah diajak ngobrol suaminya. Okay, maybe every woman will do the same if was in her position.

Mbaknya ternyata masih terlilit masalah yang sama. Buktinya masih menanyakan hal yang sama ke saya. Artinya, suaminya masih kumatan.

Sisi benarnya, Si Mbak memang tahu bahwa dalam kasus perselingkuhan, bukan hanya si perempuan yang disalahkan, dicap pelakor, dll. Buktinya dia keep updating about her husband’s attitude, over and over again. Hell yeah. Zzz.

Poor her.

Poor me.

… dan siapapun yang kena tuduh-tuduh Mbaknya. Sabar, ya, Mbak…

Saya penasaran kenapa dia nggak mencerna dulu aja cocok nggak kemasan saya jadi cewek nakal. Kan, kami pernah kuliah bareng.

Mungkin memang cocok kali menurutnya. Hhhh…

Kepada Mbaknya saya pengen bilang: Nambahin pikiran gue aja lu.

mansur

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s