Engap

Hah. Finaly, 36 weeks. Besok sudah 37 weeks malah. 37 weeks berarti sudah hilang satu lagi kecemasan, yaitu kelahiran sebelum waktunya hehe.  Memang cemas dan parnoan, ya. Apa banyak juga ibu hamil kayak gini? Kalau trimester awal khawatir akan janin yang masih lemah, trimester ketiga khawatir si bayi lahir terlalu cepat atau terlalu lama.

Katanya, kalau minggu ke-36 hitungannya masih pre-term atau masih terhitung premature walau sudah menjelang awal 9 bulan. Kalau sudah masuk (minimal) 37 weeks hingga 40 weeks itu usia yang pas untuk melahirkan, sedangkan lebih dari 40 weeks disebut post-mature, atau cenderung terlambat.

Apa saja yang dirasakan di trimester 3 jelang HPL ini? Susah tidur sudah pasti. Tidur lurus telentang bikin sesak nafas karena rahim menekan jalur nafas, tidur miring ke kiri atau kanan perut ngilu karena si janin masih mengikuti gravitasi. Apalagi, janin saya cenderung agak besar untuk ukuran tubuh saya yang minimalis. Morning sickness juga kembali lagi, meski tidak separah trimester pertama, siang dan malam saya kembali nafsu makan dan ngemil, juga minum minuman manis. Di minggu-minggu ini, saya doyan sekali minum minuman manis, seperti sirup, es teh, atau es cokelat. Padahal, zat gula bisa menambah BB si bayi hehehe..

Kesulitan menemukan posisi tidur yang nyaman membuat saya harus menunggu hingga kantuk datang dengan hebatnya. Biasanya saya duduk-duduk dulu sampai mata benar-benar berat, baru kemudian dibawa rebahan. Gangguan lainnya adalah rasa “engap” dan sakit pinggang. Stress? Tentu saja. Namanya juga jelang HPL. Apalagi anak pertama. Belum ada pengalaman.

Masuk di minggu 36 lalu, saya menjalani cek ukuran panggul sesuai saran Obgyn. Metodenya adalah dengan memasukkan jari ke jalan lahir selayaknya cek status pembukaan. Saya sudah ngilu seligus khawatir membayangkannya. Khawatir metodenya, juga hasilnya. Benar saja, panggul saya dinyatakan berukuran agak “pas-pasan”. Bayinya tidak boleh terlalu besar. Selain itu, kepala bayi belum masuk ke jalan lahir. Bisa jadi karena ukuran panggul yang kecil atau ketubannya yang masih terlampau banyak. Jadi, sang Obgyn memutuskan akan mengobservasi ukuran panggul saya tiap minggu hingga usia kehamilan 40 minggu.

Pada beberapa kehamilan, memang si janin sudah turun ke jalan lahir pada minggu 36 atau 37, tapi karena kasus ibu hamil tidak sama, ada juga yang baru masuk panggul pada minggu 38-40 atau lebih. Namun, obgyn saya sepertinya memiliki batas waktu tunggu untuk persalinan normal, yaitu 40 weeks saja. Selebih itu, dia khawatir akan kondisi ketuban dan bayi. Oke, berarti untuk 4 minggu berikutnya, saya masih akan diobservasi lewat vaginal check dan USG hehehe.

Ketika saya mencoba berobat ke bidan (yang Alhamdulillah ramah dan enak diajak ngobrol), memang si janin belum turun ke jalan lahir. Bidan meraba perut (sekaligus meremas perut bagian bawah) untuk mengetahui posisi badan, khususnya kepala bayi. Seperti saran yang juga saya dapatkan dari obgyn, orang sekitar, dan artikel-artikel, saya diminta melakukan beberapa ikhtiar, seperti sujud, gunakan birthing ball, dan gerakan lain yang katanya bisa membantu janin turun ke jalan lahir. Memang saya juga agak pemalas, sih, sejauh ini. Harusnya banyak pemberdayaan diri yang bisa dilakukan. Kadang saya mikir dengan jalan kaki pulang pergi ke kantor sudah cukup. Ditambah jadwal prenatal yoga yang bertepatan terus dengan jadwal kontrol kehamilan, sehingga saya tidak bisa ikut yoga.

Sekarang, saya antara pasrah untuk mengikuti observasi obgyn tiap minggu dan kontrol juga ke bidan dengan mengharap hasil apa saja. Kalau bisa normal, syukur Alhamdulillah, namun jika harus Caesar juga saya harus siap. Lemah, ya? Mungkin lebih ke menghindari stress saja, sih. Saya nggak mau memaksakan kelahiran normal jika dirasa membahayakan atau menimbulkan risiko bagi janin. Rasanya kedua proses akan sama-sama memberi saya tekanan kalau dipikirkan negatifnya, memang. Jadi, ada benarnya saya memasrahkan kepada janin untuk memilih jalannya, meski saya masih terus membujuk dia untuk masuk jalan lahir supaya ada harapan untuk proses normal itu.

Di sisi lain, saya juga enggan menunggu hingga melebihi usia 40 minggu. Alasan pertama, tubuh yang mini ini sudah engap sekali. Kedua, minggu ke-41 bertepatan dengan minggu Idul Fitri. Segan rasanya membayangkan melahirkan saat-saat itu, merepotkan pasangan, keluarga, sekaligus repot mencocokkan waktu dengan tenaga medisnya, meski lagi-lagi semuanya bisa diatur. Jadi, saya berharap sekali si janin sudah lahir pada minggu 38-40. Semoga, ya, Nak. Amin.

Iklan