When It Comes Not So Easy

32 weeks already.

Beberapa hari lalu saya dan suami baru saja mengajak si janin babymoon ke Jogja. Rencana yang sudah ada sejak sebulan sebelumnya. Rencana yang mungkin sebaiknya direalisasikan lebih awal, bukan di trimester ketiga. Alasannya? Karena di tahap ini badan justru lebih mudah capek dan si janin makin aktif, sehingga kerap bikin perut ibunya kencang dan seolah kontraksi. Untunglah semua berjalan lancar dan di Jogja justru saya cenderung lebih happy dan banyak makan. Cerita lebih lengkap mungkin akan saya tuliskan lain kali, ya. Ini cuma sebagai bridging hehe..

Trimester ketiga. Kurang dari dua bulan lagi Insya Allah anak ini akan lahir. Terasa cepat sekaligus lama. Jika diingat-ingat saat kehamilan 6 minggu di mana saya pertama kali dinyatakan positif hamil dan tidak sampai dua bulan lagi akan melahirkan tentu rasanya cepat. Jika diingat dan dirasa dari segala fluktuasi emosi dan perubahan kondisi fisik, masa ini lumayan terasa lama. Sudah tidak sabar sekaligus belum siap menyambut anak pertama ini.

Trimester awal kehamilan diwarnai dengan morning sickness dan moodswing, trimester kedua terasa semua lebih baik. Tidak heran jika banyak orang menyebut trimester kedua adalah kondisi terstabil dan ternyaman selama hamil. Di trimester ketiga, pengalaman lain muncul. Sulit tidur karena mencari posisi yang nyaman sudah pasti. Miring kiri, miring kanan nyeri karena si bayi mengikuti wadahnya berkembang dan gravitasi, sehingga perut saya hampir selalu berbentuk tidak rata, mencong sana mencong sini, dan itu membuat rahim mengencang dan agak nyeri. Belum lagi jika si bayi menekan perut bagian bawah dan kandung kemih. Kontraksi palsu mulai muncul membawa perasaan khawatir. Saya sering berkomunikasi dengan si bayi agar dia sabar menunggu hingga 6-8 minggu lagi saking khawatirnya dia lahir terlalu cepat.

Selain itu, morning sickness kembali saya rasakan meski tidak seintens trimester pertama. Sering kali, di pagi hari, saya mual hebat dan memuntahkan makanan atau sekadar cairan. Tubuh juga lebih cepat lelah dan nafas ngos-ngosan. Obgyn sempat bilang ini juga bisa disebabkan karena tubuh saya terlalu mungil, sedangkan berat janin tergolong besar. Gangguan lain mungkin seperti batuk-pilek dan kerongkongan yang selalu berdahak.

Memang hamil itu tidak mudah.

Pagi tadi, sebelum sama-sama berangkat ke kantor, saya sempat ngobrol dengan suami. Orang-orang yang sangat ingin hamil atau tiba-tiba saja hamil (seperti saya) apakah pernah terlintas di pikirannya bahwa hamil itu tidak akan mudah? Meski tiap ibu berbeda kasus, namun tetap saja membawa makhluk bernyawa dengan segala perubahan fisik dan emosi selama 9 bulan itu tidak bisa disepelekan. Mungkin memang kita harus merasakannya dulu baru paham. Contohnya saya, ketika kerap mengeluh saat hamil, saya kadang berusaha mengingat bahwa banyak dari wanita di luar sana berharap hamil seperti saya, jadi bersyukurlah. Mungkin ketika anak ini lahir memang semuanya akan terbayar. Perjuangan selama 9 bulan itu akan tergantikan oleh rasa yang tidak terperi. Buktinya, banyak pula wanita yang pernah mengalami kehamilan dengan masa-masa yang berat tidak kapok untuk hamil lagi.

Suami bilang: semua (keluhan) itu tidak berarti karena ada yang ditunggu (buah hati). Memang benar, sih. Tapi tetap saja, hamil bukan sekadar sebuah perjalanan akan memiliki anak. Tapi, perjuangan selama 9 bulan itu dan setelah ia lahir. Bukan hanya perjuangan oleh si calon ibu, tapi juga si calon bapak yang mendampingi. Terlebih kalau kita tinggal jauh dari keluarga. Seolah-seolah perjuangan hidup memang berawal dari sini. Bisa jadi, mereka yang menunda memiliki anak karena beragam alasan (karier, finansial, dll) akan semakin mantap menunda jika tahu rasanya pengalaman 9 bulan ini. Sebaliknya, mereka yang sudah niat penuh memiliki buah hati, pasti akan siap menjalani pengalaman ini. Seharusnya, sih, begitu.

Yah, memang saya harus merasakan melahirkan dan melihat dulu anak ini terlahir ke dunia agar rasa itu lebih lengkap. Semoga tidak ada trauma. Hehe.. Satu hal yang bisa saya simpulkan; hamil itu rasanya memang luar biasa. Nothing compares to it.

Iklan

Fetus’s Day Out: Our Movie Time

Di usia kehamilan 6 bulan, sudah beberapa kali saya mengajak si janin nonton bioskop. Kalau tidak salah hitung sekitar 4 kali; Coco, Star Wars: The Last Jedi, Dilan 1990, dan terakhir Black Panther. Saya dan suami memang suka nonton bioskop. Sejauh ini, pengalaman nonton bioskop saat hamil baik-baik saja. Saya anggap saja sekalian mengenalkan si janin kepada suara. Tapi, makin ke sini sepertinya saya yang mulai nggak betah duduk lama-lama karena badan mudah pegal dan kram.

Masuk trimester kedua, morning sickness sudah jauh berkurang. Tapi, pengalaman lain mulai muncul. Mulai dari kulit perut dan dada yang gatal minta ampun, pinggul mudah pegal, kaki mudah kram, cepat ngos-ngosan, dan mulai susah menentukan posisi tidur hohoho… Apalagi, sehari-hari (weekday) saya memang duduk dari pagi sampai sore karena bekerja di depan komputer. Kalau kaki mulai terasa kesemutan/kram, paling nggak saya berdiri dan jalan-jalan ke toilet atau pantry buat ambil air putih atau teh hangat, setelah itu lanjut kerja. Kalau sakit di pangkal paha yang sempet bikin menyeringai nyeri untungnya nggak terus-terusan. Kata obgyn itu wajar karena rahim sedang melebar.

Lalu semalam, saat menonton Black Panther saya sempat keluar teater untuk sekadar jalan-jalan ke toilet dan duduk sekitar 10 menit di sofa lorong bioskop. Biasanya saya dan suami memang menonton di jam 8 malam ke atas karena kami sama-sama menunggu pulang kerja dan sempat pulang ke rumah dulu, lalu berangkat ke bioskop terdekat dari rumah. Tiket sudah dibeli suami lewat fasilitas online. Jadi, kami tinggal cetak dan sempat makan malam dulu.

Sambil nonton Black Panther, suami berkali-kali memijat kaki kanan saya yang memang lebih sering kesemutan. Posisi duduk saya entah sudah berapa kali berubah karena merasa benar-benar nggak nyaman. Suami bahkan sempat menawarkan pulang, padahal film baru berjalan sekitar setengah jam. Akhirnya, saya pilih keluar teater, kembali setelah sekian menit, dan tidak lama malah ketiduran karena ngantuk dan memang sedang tidak fit karena flu hahaha… Setelah itu, kaki mulai terasa nyaman, namun tidak lama terasa “gremet-gremet” lagi hingga saya harus cari posisi enak lagi yang diakhiri dengan bersila di atas kursi (my bad). Fiuh, akhirnya saya berhasil melewatkan nyaris 2,5 jam durasi film. Ditambah menunggu credit title selesai karena kami terbiasa menunggu post-credit scene untuk tiap film Marvel.

Pengalaman semalam memang tidak biasanya terjadi. Sekarang mungkin jadi berpikir ulang kalau mau menonton film setelah seharian duduk bekerja. Lebih baik sekalian tunggu akhir minggu (kecuali kebelet nonton hehehe tetep). Harus sering-sering bergerak biar nggak gampang kram kesemutan, meski sekarang mudah sekali ngos-ngosan. Semalam, saat film diputar si janin juga aktif banget. Entah dia memang sedang aktif atau keberisikan suara dari film, ya? Maafkan Ibu, Nak, sering ngajak kamu main, mulai dari ke bioskop, nonton konser, atau keluar kota. Sehat-sehat terus, ya. Biar bisa jalan-jalan lagi *elus-elus perut*

Tidak Pernah Ada Destinasi yang Cukup

Menikah dan memiliki anak mungkin menjadi tujuan banyak orang, sementara banyak juga yang memutuskan tidak menikah dan memiliki anak. Menikah memang bukan perkara gampang dan serba-manis. Kenyataan banyak juga yang gagal dalam menjalaninya tidak jarang membuat kini banyak pula yang skeptis akan pernikahan, meski tidak menutup fakta banyak pula yang baik-baiak saja dalam menjalaninya.

Menikah dan memiliki anak, sama seperti banyak “pencapaian” dalam hidup lainnya, bukanlah sebuah tujuan. Saya pernah membaca tulisan di blog milik Edward Suhadi yang sudah menikah selama lebih dari 10 tahun dan sekarang sedang menjalani program untuk memiliki anak bersama sang istri (baca di sini dan di sini.) Ia mengutip sebuah kalimat dari Casey Nestat, “In life, we never arrived”. Artinya, kita tidak akan pernah benar-benar sampai pada sebuah destinasi. Pencapaian yang kita dapatkan hari ini adalah awal baru dari jalan yang terbuka setelahnya.

Contoh, ketika seseorang menikah, ia akan memulai hidup baru, namun perjuangan setelah itu masihlah panjang. Begitupun saat ia menjadi calon orang tua. Dimulai dari perjuangan menjaga kehamilan itu agar baik-baik saja, kemudian perjuangan melahirkan sang anak, membesarkannya, dan seterusnya. Kalian yang belum menikah pun pasti kerap ditanya “kapan menikah” dan sebelumnya mungkin pernah mengalami perjuangan mengerjakan skripsi, lulus UN SMA, dan seterusnya.

Hal itu pula yang membuat saya salut kepada orang-orang yang tengah berusaha memiliki anak sekuat tenaga. Di sisi lain, saya bersyukur karena diberi kepercayaan oleh Tuhan untuk mengandung secepat ini. Di sisi lain, saya juga khawatir. Apakah anak pertama saya sehat, terlahir sempurna, cerdas, dst. Terkadang timbul kekhawatiran sewaktu-waktu saya akan kehilangan janin saya. Ternyata, vonis hamil bukanlah puncak kebahagiaan, bukan puncak segalanya. Setelah itu, masih ada yang harus diperjuangkan.

Bukan hanya kisah Edward dan istri, saya juga sempat membaca tulisan Andra Alodita yang juga pernah menjadi pejuangan IVT (bayi tabung) di sini. Setelah membaca tulisan Andra, saya jadi berpikir, sudahkan saya bersyukur dengan cara menjaga calon anak saya sebaik mungkin? Apakah orang tua-orang tua di luar yang juga diberi momongan cepat juga sudah bersyukur sebaik mungkin? Benarkah sesuatu akan makin dihargai jika kita semakin lama menunggu? Di satu sisi saya setuju, namun saya juga tidak mau menjadi calon orang tua yang tidak menjaga anak saya sebaik mungkin sejak dini meski diberi anugerah secepat ini.

Tidak hanya mereka berdua, bahkan kakak saya pun baru saja menjalani program IVT setelah penantian sekian tahun. Mendengar perjuangannya untuk mengikuti program ini cukuplah membuat saya semakin berpikir, sekaligus ingin mengatakan padanya, “kelak ketika kita divonis positif hamil, itu bukanlah akhir dari segalanya. Masih panjang perjuangan yang harus dilalui.” Padahal, untuk sampai ke proses embrio transfer di IVT tidaklah mudah. Banyak proses yang harus dilalui sebelumnya, terlebih jika kesulitan seseorang dalam memiliki anak disebabkan karena kondisi kesehatan khusus. Kondisi tersebut harus disembuhkan terlebih dulu. Belum biaya yang diperlukan, juga tenaganya.

Terbukti, setelah hamilpun saya masih merasakan banyak gejolak. Perasaan dan pikiran yang mungkin tidak perlu. Tidak sekali saya jadi stres atau ingin menangis ketika membandingkan kondisi dengan ibu hamil lain: berat badan saya yang kurang atau perut yang lambat membuncit. Dokter sudah bilang bahwa kondisi bayi saya baik-baik saja. Namun, kalimat-kalimat seperti, “Kok, perutnya nggak kelihatan padahal udah hamil 6 bulan”, “Ayo, naikkan BB, dong, nanti bayinya kecil”, dst masih saja mengganggu. Artikel demi artikel saya baca, kunjungan ke obgyn-pun dilakukan hampir 2 minggu sekali, tapi rasa tidak percaya diri itu tetap saja muncul ketika orang lain membuat pernyataan tentang kondisi kehamilan saya (yang saya sendiri yang merasakannya). Berusaha berpikir positifpun tidak selalu mudah.

In life we never arrived. Bukan hanya soal pernikahan dan memiliki anak, namun juga dalam aspek lain. Tidak pernah ada destinasi yang benar-benar menjadi tujuan akhir. Kita akan terus berjalan, mencari sesuatu, mengalahkan kekhawatiran, menjaga apa yang ditakdirkan, kemudian kehilangan, gagal, lalu bangkit, atau menemukan penggantinya.

Pasti sulit untuk tidak membandingkan hidup kita dengan orang lain yang kita pikir sudah mencapai sesuatu. Itu manusiawi. Berusaha lega atas tiap yang kita terima dan memaafkan diri sendiri memang membutuhkan ilmu tinggi yang saya pun kerap gagal dalam ujiannya. Hehehe…

Jadi, buat kalian yang sedang ditanya dengan gencar “kapan menikah” atau “kapan punya anak”, kuat-kuatlah karena setelah merasakan kedua “pencapaian” itu, masih ada perjuangan lain, juga pertanyaan yang mengusik lainnya. Mungkin seperti, “Kapan punya anak kedua” atau “Kapan punya rumah sendiri”.

Menyatukan Dua Keluarga Lebih Pusing daripada Main Candy Crush

Pernikahan memang menyatukan dua keluarga. Secara teori, hal itu gampang diingat dan diiyakan. Tapi, secara praktik untuk diterapkan? Belum tentu mudah. Apalagi kalau kamu adalah tipe yang segan basa-basi atau kumpul ramai-ramai. Saya terkadang berkumpul sama keluarga sendiri saja butuh mikir-mikir, apalagi sama keluarga suami yang notabene sebuah kelompok baru dalam hidup saya. Meski memang, secara hukum, mereka sudah jadi keluarga saya juga.

Bukannya saya tidak percaya kalau keluarga itu segalanya, harta yang paling berharga adalah keluarga, atau saat susah hanyalah keluarga yang selalu hadir. Bukan. Sejak dulu, mungkin di antara anggota keluarga yang lain, saya sepertinya jadi orang yang paling ‘malas’ larut dalam kegiatan haha hihi keluarga, kecuali kakak-kakak langsung. Bisa jadi karena saya juga orangnya ‘nggak enakan’. Kalau di rumah sendiri, bersama kakak-kakak sendiri, atau sama suami saja, saya punya otoritas untuk melakukan apa saja seenak jidat: tidur gelempangan di lantai, santai kayak di pantai berjam-jam, ngupil, serdawa, liat medsos sambil mentertawakan status orang, main game di ponsel sampai asyik, dll. Di rumah orang lain, saya tidak enak jika harus menganggap itu sebagai ‘rumah saya sendiri’. Seolah saya terpaksa bertata karma atau belaku manis hanya untuk mendapatkan respect dan ucapan “lain kali main ke sini lagi, ya”. No.

Mungkin itu hanya soal pembiasaan. Buktinya teman-teman saya yang sudah menikah dan tinggal dengan mertua akhirnya nyaman-nyaman saja dan merasa itu rumah sendiri. Kayaknya. Tapi, jenis orang seperti saya tampaknya harus memiliki waktu lebih lama untuk adaptasi ini. Hahaha …

Makanya, balik lagi saya bilang pada praktiknya menyatukan dua keluarga itu belum tentu mudah, meski tidak mustahil. Saya termasuk beruntung mendapat keluarga dari pihak suami yang ‘welcome’. Kasarnya, kami tidak memiliki masalah. Belum lagi mertua yang baik yang kerap menanyakan kabar via telepon/Whatsapp, bahkan lebih sering dari keluarga saya sendiri (yang memang tipikal cuek-cuek, tapi sayang). Saya sadar tidak semua orang memiliki kemewahan ini, bukan hanya melihat dari sinetron, tapi hal-hal nyata yang kerap saya dengar dan lihat langsung.  Sungguh salut kepada mereka yang bisa menjalani hidup pernikahan dengan masalah hubungan komunikasi dengan keluarga istri/suami. Meski pada akhirnya, sebaik apa pun keluarga barumu, orang tua barumu, tidak akan pernah bisa mengganti posisi keluarga dan orang tuamu langsung.

*Dibuat saat galau ketika harus memilih ikut suami kondangan bareng teman-teman kantor atau ditinggal bareng keluarga suami yang sedang kumpul.

 

Tulisan Pertama soal Kehamilan

Bismillah,

Just entered new phase after married: pregnancy.

Sekitar awal Oktober saya melakukan tes kehamilan. Saat itu, memang saya sudah terlambat datang bulan sekitar 7-8 hari. Biasanya, dari siklus 28 hari, saya jarang sekali terlambat datang bulan. Namun, berbekal informasi bahwa sebaiknya kehamilan dites setelah wanita telat datang bulan lebih lama daripada keterlambatan haid yang pernah dialami sebelumnya, saya tidak langsung tes kehamilan sudah terlambat 2 hari. Sebenarnya, sekaligus mempersiapkan diri. Saya sudah berbicara dengan suami sebelumnya; bagaimana jika positif dan bagaimana jika negatif.

Kami mencoba mempersiapkan mental. Apalagi, kami memang tidak pernah berencana menunda memiliki anak, namun tidak juga ingin stres jika tiap bulannya saya haid. Saat itu, jarak dua bulan sejak pernikahan. Haid terakhir saya adalah akhir Agustus. Akhirnya, saya membeli sebuah test pack (waktu itu masih dengan jenis yang berharga murah) sepulang bekerja. Sebenarnya test urine memang sebaiknya dilakukan pagi hari, saat bangun tidur, dan urine belum terkontaminasi makanan/minuman. Saya lupa saat itu pertama kali melakukan test malam atau pagi hari. Hasilnya positif.

Perasaan ketika perlahan muncul garis merah kedua; gemetaran. Saya menuju ke kamar tidur dan memanggil suami, “Go, gimana, nih?” | “Apaan” | “Hasilnya positif”. Kocak, ya? Tentu saja kami berdua bersyukur. Kami memutuskan untuk mengabsahkan test ini lewat keputusan obgyn. Namun, sebelum ke obgyn saya sempat mengecek ulang dengan test pack merek sama satu hari berikutnya, juga dengan test pack merek lain yang lebih bagus dua hari berikutnya. Hasilnya sama-sama positif.

Akhir minggu, kami memilih Mitra Keluarga Depok untuk bertemu obgyn pertama kali. Argo minta langsung ke Obgyn, bukan bidan. Mungkin karena anak pertama, jadi maunya detail. Padahal, bidan juga menyediakan fasilitas USG, meski tidak tiap hari karena harus menunggu dokter datang. Akhirnya, di RS saya di-USG untuk pertama kali. Kantung rahim saat itu sudah terbentuk (menebal) dan kehamilan sudah berusia 6 minggu dihitung dari HPHT (hari pertama haid terakhir).

Setelahnya, tidak ada sindrom-sindrom ibu hamil yang biasa saya dengar, lihat, baca, atau saksikan. Hingga seminggu kemudian, morning sickness dahsyat tiba hingga saya tidak bisa masuk kantor. Makanan pengganti nasi yang masuk hanyalah jagung rebus, juga teh jahe. Untunglah saya sudah curhat sebelumnya dengan teman yang saat hamil juga hanya mampu makan ubi rebus, jadi nggak panik-panik banget. Intinya, cari makanan pengganti nasi, atau apa pun yang bisa masuk ke mulut dan perut. Walau pada prakteknya, sih, boro-boro ada yang masuk.

Syukurlah, keadaan saya membaik. Argo pun bisa kembali bekerja (karena biasanya dia ikutan cuti saat saya sakit). Banyak cerita ibu-ibu hamil yang benar-benar sulit beraktivitas karena sindrom awal kehamilan, diopname karena kekurangan nutrisi/dehidrasi, dan sensitif pada ini-itu. Lama mereka mengalami ini berbeda-beda tergantung kondisi masing-masing. Alhamdulillah, saya masih bisa bekerja, masih bisa makan dan minum walau tetap picky, dan masih bisa beraktivitas lain meski tidak boleh berlebihan. Mungkin jabang bayinya sadar kalau Ibu dan Bapaknya tinggal berdua merantau jadi repot kalau ada yang sakit. Hehe.

Salah satu yang cukup sulit dan membuat frutrasi adalah jika migrain saya kumat. Bertahun-tahun saya mengonsumsi obat yang cukup keras, bahkan sudah mencicipi obat dokter saraf. Saat hamil, di mana konsumsi obat, khususnya di trimester pertama harus dibatasi, ini menjadi dilema besar buat saya. Dokter hanya memperbolehkan konsumsi paracetamol tiap kepala saya sakit. Lah, biasanya paracetamol, sih, cuma geli-geli doang. Awal kehamilan migrain saya tidak pernah kambuh, walaupun pernah, hanya pada taraf mild yang akhirnya hilang sendiri.

Jelang bulan kedua menuju ketiga, entah kenapa migrainnya kembali sering kumat. Inilah di mana saya harus (terpaksa) menegak paracetamol dan muncul perasaan bersalah. Sama halnya ketika saya ngidam makan indomie padahal tahu komposisinya tidak baik bagi tubuh, apalagi saat hamil. Meski obgyn dan dokter umum yang pernah saya “curhati” mengatakan tidak apa-apa minum paracetamol, rasa galaunya tetap ada. Tapi, kalau tidak minum sakitnya luar biasa. Bahkan, saya pernah izin kerja dua hari karena sakitnya tak kunjung hilang. Suami jadi ikut stres. Jadilah saya sering minta maaf kepada janin dalam perut. Berdoa semoga dia tidak apa-apa.

Saya berusaha sedikit mencari celah untuk mengurangi kesempatan migrain untuk kambuh. Setelah bangun pagi, saya atau suami kerap berinisiatif untuk mengajak jalan pagi meski sebentar, juga menambahkan konsumsi sayur dan buah. Memang konsisten itu sulit, kok. Kalau stres, memang paling sulit ditekan. Manusia, kan, pasti cenderung berpikir yang tidak perlu, cemas, dll. Apalagi saya yang tengah mengandung anak pertama. Jangan ditanya deg-degan dan cemasnya.

Sekarang, usia kandungan saya adalah 13 minggu. Saya tengah merasakan masa di mana waktu berjalan sangat lama. Menghitung tiap hari, minggu, hingga menuju bulan. Kapan 9 bulannya, sih???? Tiap pagi bangun tidur, seakan meyakinkan diri kalau “gue sedang hamil, nih”. Apalagi, karena berat badan yang termasuk kurang ideal, perut saya tidak kunjung membesar hahaha. Memang kondisi ini berbeda-beda tiap wanita, ada banyak penyebabnya. Konon kehamilan pertama juga membuat perut ibu tidak terlalu buncit karena otot-otot perut yang masih kencang dan sederet faktor lain. Tapi, pertanyaan-pertanyaan yang muncul kayak, “Kok, perut lo belum keliatan?” dll kadang-kadang ganggu juga, sih.

Saya sibuk meyakinkan diri bahwa yang penting semuanya sehat, baik si bayi, saya, juga suami. Tidak lupa berdoa terus-menerus. Masih banyak yang harus saya pelajari sambil menunggu 9 atau 10 bulan itu datang, bahkan hingga seumur hidup selama saya menjadi orang tua kelak. Sejauh ini, masih terbatas mencari informasi dari situs-situs parenting dan bertanya sana-sini. Sisanya mungkin harus dilakukan secara praktik langsung. Doakan kami sehat semua selalu. Semangat!

Media Sosial dan Karakter Orang di Sana

pexels-photo-433617

*spoiler alert: tulisan lumayan panjang*

Mungkin saya adalah orang yang mudah terdistrak oleh postingan orang lain yang membuat saya tidak nyaman di media sosial. Pembaruan apa pun yang tidak pas dalam ukuran saya, membuat saya gerah. Beberapa orang mungkin cuek dan tetap menikmati linimasa mereka. Kata orang saya ‘baper’.

Untungnya, saya ingat prinsip my social media, my rule. Apalagi, banyak juga teman di media sosial juga pernah mengatakan kalau memang postingan seseorang terlihat tidak nyaman, ya, diabaikan saja. Diabaikan di sini bisa dengan di-unfriend, di-unfollow, di-block, apa saja. Rasa tidak enak karena mereka teman sendiri/teman lama tentu saja ada.

Baru-baru ini saya baru saja meng-unfollow salah satu teman lama di Facebook. Bukan untuk pertama kali, sebelumnya saya sudah meng-unfollow beberapa orang sejak ramainya kasus politik yang membuat panas situasi beberapa waktu lalu. Cemen, ya, cuma unfollow. Ya, itu, alasannya karena tidak enak. Beberapa bahkan merupakan teman dekat hingga sekarang.

Teman terakhir yang saya unfollow agar saya tidak perlu membaca pembaruan statusnya melulu adalah karena ia terlalu sering mengumbar masalah rumah tangganya dengan pasangannya. Yep! Saya tahu ini tidak asing. Rumah tangga tentu kompleks. Tidak manis-manis saja. Semua orang memiliki peluang untuk mengalami masalah serupa, meski siapa, sih, yang ingin?

Tapi . . . sungguh rasanya tidak nyaman. Apalagi, beliau kerap menyinggung dan me-mention langsung akun sang suami. Artikel-artikel terkait masalah rumah tangga, called that dimadu bla-bla-bla, dst, di-carbon copy ke suaminya. Hahahaha. Im sorry for laughing, bukan karena meremehkan, but . . . I think it was too . . . awkward. It was too confusing for me. Bukan cuma dia, sih, orang yang mengumbar masalah personal ke ranah sosial, bahkan yang bertengkar dengan pasangan. I know. Tapi, it just too bother my mind. Mungkin karena saya mengenalnya cukup dekat dulu. Saya tidak akan membahas bagaimana dia dulu, namun lebih ke bagaimana semoga kita dapat bersikap di media sosial.

Dia, saya, kita semua pasti pernah dengar jangan terlalu mengumbar masalah personal ke media sosial. Tapi, saya nggak tahu detail apa yang membuat dia cuek dan terbiasa melakukan hal tersebut. Ada salah satu alasan yang pernah teman saya beri tahu kenapa si perempuan ini begitu vokal soal masalah dengan suaminya di media sosial. Hambatan untuk berbicara secara langsung sehari-hari tentunya.

Andai saya teman dekatnya, mungkin saya bisa menegurnya soal ini lebih giat lagi. Saya pernah sekali menegurnya ketika berkomunikasi via Whatsapp, tapi jawaban yang dia berikan adalah dia dan suami bahkan keluarga suaminya sudah sama-sama tahu. Okey. So, just thinking again about this case. Mungkin akan ada yang mengatakan pada saya bahwa rumah tangga memang menyeramkan, dan bisa saja saya merasakan roller coaster itu nanti. Saat ini, memang saya sedang merasakan aman-aman saja karena pernikahan saya baru berumur hampir 2 bulan.

Saya ulang lagi, siapa juga, ya, yang mau hubungan dengan pasangannya, baik itu menikah atau pacaran, gonjang-ganjing? Kelakuakn teman saya ini antara membuat saya kesal, gemas, bahkan cemas. Kesal karena mengapa orang ini, sekali lagi, tidak bisa menjaga privasi untuk dia, pasangan, atau lebih jauh lagi keluarga dan teman dekatnya saja dalam bentuk omongan verbal sehari-hari. Bicarakan, bukan diposting. Jika tidak mempan lakukan mediasi, libatkan orang terdekat. Dalam tahap yang lebih parah lagi, datangi konsultan pernikahan atau . . . psikolog maybe? Baiklah, saya nggak tahu separah apa latar belakang masalahnya. Ini sekadar saran jika di lihat dari permukaan. But, what can I say more as an advice?

Sekesal-kesalnya saya adalah ketika saya berpikir “mendingan lau mengakhiri hidup diam-diam kalau udah nggak kuat, tapi setidaknya jangan tampilkan masalah lau di medsos. Liatin yang hepi-hepi aja, Sist”, sementara teman-teman saya yang lain suggest tentang perpisahan (cerai). Tenang, saya tahu bunuh diri itu bukan pilihan baik. Hanya lagi kesal memuncak aja. Karena, pembaruan seperti itu secara tidak sadar juga membuat orang lain risih, paling bagus merasa kasihan. Tapi, sebanyak apa yang akan peduli? Mungkin ada, tapi tidak banyak. They just scrolling their timeline again, find another interesting things for them.

Kenapa pembaruan orang ini membuat saya cemas? Karena saya juga orang yang sudah menikah! Saya sampai berpikir, benarkan rumah tangga itu separah ini? Atau hanya mbak ini saja yang membesar-besarkan? So, I decided to unfollow her account. Terpaksa. But, I don’t have to say a sorry. Saya mengenal orang-orang yang menyarankan pernikahan, tapi juga mengenal orang-orang yang belum menikah karena beberapa alasan. Bukan hanya sekadar karena jodohnya belum datang, ada juga yang memutuskan karier dulu, atau berprinsip. Kelakuan seseorang yang terus memposting soal keburukan rumah tangga saya khawatirkan akan membuat orang lain menjadi skeptis soal berumah tangga.

Di sini, saya merasa kasihan juga sama teman saya ini. Oleh karena itu, saya doakan semoga suatu hari beliau menemukan ujung permasalahan. Menemukan pemecahan yang tidak merugikan dia, sang suami, terutama anaknya yang masih kecil. Jikapun harus, semoga semuanya ikhlas dan kembali bangkit. Saya doakan juga semua pasangan bisa menjaga hubungan satu sama lain. Terkadang, dalam kehadiran orang ketiga, kita tidak bisa menyalahkan pelaku saja. Coba tilik sang korban. Coba tilik hubungan yang mereka jalin sebagai suami-istri, atau pasangan berpacaran juga. Ini juga menjadi catatan buat saya, kok. Saya juga mendoakan rumah tangga saya tetap kuat, meski tidak selalu mulus. Tetap saling menjaga kepercayaan, saling menghidupi, saling sayang dan mendukung, juga segala hal baik lainnya. Amin.

Dalam titik ini, saya jadi menyukai orang-orang yang ‘memamerkan’ kemesraan dengan pasangan, apalagi dengan cara yang menyenangkan buat saya, dibandingkan mereka yang mengumbar masalah melulu. Saya juga jadi lebih nyaman melihat teman-teman yang disibukkan dengan kegilaan terhadap idola (fangirl/fanboy) atau justru mempromosikan bisnisnya. Ingat, deh, jenis manusia seperti apa pun Anda, introver, ekstrover, ambiver, dll, mem-posting soal masalah personal bukan hanya membuat orang bosan dan risih, tapi pada tahap lanjut membuat mereka kesal dan cemas. Dan ingat, berapa banyak yang peduli? Go talk with people around you, find a help. Good luck with your life. Post something good, funny, and blissful about your life. Tentu yang lebih baik adalah yang bermanfaat bagi orang lain.

pexels-photo-91950

Ibu Desi & Jam Biologis

pexels-photo

Pagi ini, gue sadar salah satu hal to be grateful for adalah ketika di tengah semua keruwetan pagi hari yang membuat emosi lo bisa saja naik kemudian marah-marah, namun tiba-tiba justru lo malah kepengen ketawa.

Hampir sebulan menikah, gue memang belum bisa membenahi jam tidur malem-bangun pagi gue. Alias sejak dulu memang terbiasa tidur agak malam dan bangun (sebut saja) tidak sesubuh yang dianjurkan. Karena pada dasarnya memang gue membutuhkan itu yang namanya gelung-gelungan di kasur lebih lama. Alhasil, apalagi ABCD yang harus dikerjakan sebagai Ibu Desi sejak meniqa, rekor kesiangan gue naik level. Yha, memang ogut belum berhasil mengatur jam biologis sebenarnya.

Kayak pagi ini, target gue adalah nggak masak, beli jadi aja, atau bikin roti bakar buat gue dan Argo karena ada setrikaan dan cucian se-Indonesia Raya. Alhamdulillah, Argo mau bagi kerjaan dengan mencuci dan gue yang nyetrika. Gue adalah tipe yang nggak bisa ngerjain setengah dulu, sisanya nanti, gemes aja gitu, kecuali lagi capek gilak. Setrika aja semua walau banyak. Karena satu dan lain hal, gue yang harus menjemur cucian yang dicuci Argo, kemudian piring semalem belum dicuci, sampah belum dibuang, pokoknya sebelum ngantor rumah harus bersih hhhh. Argo berinisiatif membereskan pakaian yang sudah gue setrika ke dalam lemari. Di sinilah drama dimulai.

Ketika gue selesai mandi dan berpakaian… ebusettt.. Kenapa itu golongan t-shirt ada di bagian kemeja, golongan kerudung di t-shirt, underwear di bagian cardigan, dan keberantakan lainnya. Padahal udah gue kelompokin sejak disetrikaan. Mau marahhhh tapi ketawa hahahahaha~~~

Keluar kamar, Argo nanya, “Kenapa kamu ketawa?” Gue peluk aja udah. Untung gue sayang. Kalau nggak gue kiloin nih tuker bawang merah.

Begitulah. Gue pikir pengantin baru nggak selalu manis-manis melulu. Nggak tau juga ya buat yang masa pacaran singkat atau nggak melalui masa pacaran 🙂

Hampir 3 minggu menikah aja gue dan Argo sudah beberapa kali melewati momen debat kecil hingga level ‘lumayan’ dalam bahasa kami, walau setelah dipikir-dipikir alasannya lucu dan remeh juga.  Kalau diceritain juga pasti orang lain ketawa. Mungkin karena kami sudah pacaran cukup lama. Baikannya, ya, nggak usah disuruh. Nggak minta maaf juga mungkin gapapa. Kasarnya, cepat atau lambat juga interaksi di ranjang lagi. Interaksinya menurut versi masing-masing terserah kalian. Pillowtalk atau lebih. Gue juga awalnya denial. Interaksi di ranjang pale lu. Mau ngomong aja kesel. Asli.

Gue pengen bisa ngubah mood ke arah lebih baik terus, sih. Terutama pagi hari. Mood cerah. Katanya mood pagi hari bakal berimbas ke mood seharian. Apa lagi sekarang bakal ada yang gue sambut di malam hari. Juga ada yang gue lepas di pagi hari. Makanya tadi di awal tulisan, gue bilang, “satu hal to be grateful for adalah ketika di tengah semua keruwetan pagi hari yang membuat emosi lo bisa saja naik kemudian marah-marah, namun tiba-tiba justru lo malah kepengen ketawa.”